Rabu, Maret 03, 2010

Kami tidak seperti itu....

Setelah kemaren sempet menghilang dari peradaban, menghilang dari keramaian dan kebisingan kota,  jauh dari segala akses, pagi ini saya kembali duduk disini dan tiba-tiba langsung disuguhi dengan berita di TV yang membuat kepalaku bertambah berat. Hati miris ingin menangis..ingin berteriak tapi apalah guna.
Kecewa..ya itulah yang mungkin saat ini kurasakan. Sedih...sedih melihat bangsa ini. Melihat negaraku..melihat mereka saling beradu. Tuhan....
Kasihan ibu pertiwiku..
Bumi sudah terlalu panas..akan terlalu panas jika ditambah dengan keributan mereka..
Saya sungguh tidak mengerti...semua hanya untuk negara ini..tapi kenapa begini??
Merusak..anarkis....saling jotos..apa hubungannya??.
Miris..karena akhirnya kita jadi terpisah..miris...karena kita cuma di adu..miris..kenapa kita mau...miris....
AAAAAARRRRRGGGGHKKK..aku ingin menangis...tidak begitu seharusnya negaraku...
kecewa..karena yang di 'dalam' pun tak lebih berlapang dada..kecewa..karena mereka seharusnya panutan...
miris..karena mereka katanya lebih berpendidikan..
malu...karena mereka wakilku..
mereka dilihat dunia..karena mereka..negaraku pun dilihat..
setitik nila rusak susu sebelanga.
Sungguh...seharusnya kami tidak seperti itu....

(-_-)

......

31 komentar:

  1. kalau nonton di tv mereka kaya anak kecil tingkahnya..ga tau sekolahnya di mana

    BalasHapus
  2. bentar..itu fotonya dimana? menarik kayaknya duduk di situ. alami pemandangan di situ.
    trus, di situ nontonnya?
    mungkinkah dengan begitu menjadi bukti mereka bener2 bekerja memperjuangkan kita, rakyat Indonesia?

    BalasHapus
  3. dan keputusanpun masih di lobi! jangan tunda lagi uang rakyat bukan buat yang sidang saja, dan buat yang demo jangan rusak aset kita, semakin hancur yang kita tempati, keluar lagi uang untuk membangunnya!

    BalasHapus
  4. Eeehhmm begitulah... tanpa bisa berkata kata.
    Hanya bisa berharap, semoga Indonesia bisa lebih baik.

    BalasHapus
  5. bangsa ini telah dinodai, tak tahu siapa lawan dan dimana kawan semua saling hantam untuk jadi terdepan. ini salah siapa? semoga saja indonesia akan menemukan jati dirinya kembali...
    sukses mbak!

    BalasHapus
  6. @ berita untuk negeri : :(

    @ bang henz : nonton tipinya ga di sono kaleeeeeee...hehehe...tempatnya mang enak bang hendz buat melepas lelah dan cari udara segar..buat melepas penat..itu dibukit.

    @ nuansa pena : ya pak..kalo di itung-itung..pengeluaran dana kita justru makin gede..bukan berkurang bahkan makin banyak dana yg terbuang...miris...=(

    @ 100ABC : amin..amin..amin..(-_-)

    @ bunglon : smoga kita bisa lebih berlapang dada..amin..

    @ anyin : =(

    BalasHapus
  7. berdoa ajah semoga Allah membimbing hati para pemimpin kita.
    amiin,,,

    BalasHapus
  8. amin..amin..amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnn....(-_-)

    BalasHapus
  9. hahaha..makasih utk comment-nya yang sampai nyebur kali..:D
    sori nh, nulisnya di sini..hee

    BalasHapus
  10. begitulah realita negeri ini mbak selalu tak pernah lepas yang nmanya kerusuhan bahkan anggota dewan yg notabene perwakilan rakyatpun ikut tawur..astaghfirullah

    BalasHapus
  11. semoga mereka cepet sadar.........

    salam kenal

    BalasHapus
  12. pengen saya bacok penebang liar...!

    BalasHapus
  13. @ bang hendz : sama-sama bang..
    @ شين ,kang tejo : =(
    @ ofaragilboy : amin..salam kenal juga..^__^
    @ kakve santi : Innallaha maassobirin..^__^

    BalasHapus
  14. aku tidak seperti itu juga......

    BalasHapus
  15. negara ini memang menyedihkan, liat saja sandiwara century...hiks.. :( salam kenal

    BalasHapus
  16. Betul sis,kita yang memandang dari luar sungguh sangat sedih.

    BalasHapus
  17. berdoa..suatu hari kekacauan ini akan berakhir.

    BalasHapus
  18. @ rezky : :)..amin..semoga..berharap generasi yg akan datang lebih baik..

    @ Isti : hei..salam kenal sista..^__^, senang rasanya punya kawan baru...

    @Aishah : duh ..jadi penasaran..kalo diluar beritanya kayak apa ya..?
    hiks..maikn miris dengernya..

    @ just-fatamorgana : amin..amin..amin..-_-

    BalasHapus
  19. assalamu'alaikum aisyah, salam kenal, iya bencana demi bencana datang, alam bergolak menyesuaikan dengan polah manusia juga, jadi menjadi pendadaran untuk disikapi dengan baik.

    BalasHapus
  20. salam kenal kawan .....

    Saya teringat ucapan Gus Dur, DPR itu anak TK, kejadian ini telah membuktikan, semoga semua cepat menyadari dan kembali ke adat ketimuran.

    BalasHapus
  21. Biasanya memang kita akan mengalami kehilangan navbar bila mengganti template....itu di sebabkan karena sang pembuat template telah men setting navbar untuk di hilangkan...bila itu terjadi silahkan masuk ke tata letak>> elemen halaman >> edit html dan cari kode ini :
    #navbar-iframe {
    display: none !important;
    }

    caranya dengan ekan ctrl+f lalu masukan kode di atas pada form di sudut kiri bawah browser, hapus kode tersebut dan navbar nya akan kembali...trims

    BalasHapus
  22. keren artikelnya sangat bermanfaat please komen balik ya.... di

    Kegiatan Sholat Dhuha Di Sekolah Ku

    BalasHapus
  23. bangsa ini gak bisa tenang sedikit saja, kerjanya hanya ribut.
    sampe-sampe mereka harus ribut dengan sesama bangsa indonesia sendri. sanngat naas sekali :(

    BalasHapus
  24. sehabios mengikuti seminar global warming langsung di post nihhh, kepedulian terhadap lingkungan [atut di acungkan jempol nihhh sobb
    Salam sobat go green

    BalasHapus
  25. iya.. miris banget melihat apa yang sedang terjadi sekarang..,

    bukan hanya orang-orang di jalan.., orang-orang yg ditempat terhormat pun saling beradu..,

    BalasHapus
  26. Itu adalah oknum
    Bukan karakter kita pada umumnya :)

    BalasHapus
  27. Sekarang ini memang orang mudah sekali tersulut emosi. Padahal jika anarkis yg dikedepankan, yg terjadi adalah kerugian yg justru ditanggung oleh masyarakat sendiri.

    BalasHapus