Kamis, April 08, 2010

HACHIKO

Mataku bengkak gara-gara semalam nonton hachiko. Iya, sebenernya dah lama banget pengen nonton film ini atas rekomendasi dari seorang sahabat. Rata-rata semua rekanku mengatakan " bagus mun, lu pasti suka deh". Alhasil jadilah semalam saya menonton Hachiko sendirian. Ya..sendirian..hehehe..Karena tau nih pelem katanya sedih abis, jadi seperti biasa saya lebih suka nonton sendiri, maksud hati biar mewek-nya juga puas dan ga malu..hahahaha.. Ga banget deh kayaknya nangis didepan orang hanya karena pelem..hohoho..(dasar jaim..! =p). Awalnya sempet menghindar juga " ah..cuma pelem anjing ini..masak sih bikin gw nangis?". Dan mulailah saya menata diri untuk biasa aja nontonnya..eeeeeee..pas mau bubaran tuh pelem..ga terasa..tes..tes..air mataku jatuh juga..hahahaha... Ga tau napa, mungkin karena kisahnya pas lagi nyambung ma perasaan saat ini..(woh lebay...).Jadi feel-nya dapet.
Dan..ya..saya mau bilang..pelem ini mang bagus kok..

Bercerita tentang sebuah kesetiaan seekor anjing kepada majikannya. Anak anjing yang tanpa sengaja ditemukan disebuah stasiun kereta. dan akhirnya dipelihara oleh sang penemu sampai ia meninggal. Setiap pergi dan pulang kerja si anjing yang bernama hachi ini selalu mengantar dan menuggu sang majikan distasiun kereta. Sampai sang pemilik meninggal, hachi tetap saja menanti majikannya didepan pintu stasiun, hingga bertahun-tahun kemudian. ia tetap saja menanti. Kepercayaannya bahwa sang majikan pasti hadir, dan keluar dari pintu itu. Ia tak pernah tau kalau sang majikan telah tiada. Sedih..miris..dan bikin sakit hati...melihat kesetiaan dalam sebuah penantian yang tak kunjung hadir.

Dan tak ada salahnya jika saya merekomendasikan kepada kalian kawan-kawanku untuk menonton film ini. Banyak pelajaran yang bisa dipetik..Arti sebuah kasihsayang, kesetiaan dan kelembutan hati..Dan ini adalah kisah nyata kawan. itulah salah satu yang membuatku suka. Karena ini adalah real story. Dan saya lebih suka membaca dan menonton sesuatu yang diangkat dari kisah nyata. Karena itu artinya ada contoh nyata, bukan dibuat-buat.

Dan jika ingin tau kisah asli dari hachiko.nih saya kutip dari blog sebelah, greatrendyman.wordpress.com



" Jadi hachiko itu adalah anjing dengan ras akita (nama daerah di jepang), dia lahir thn 1923 di desa odate propinsi akita. waktu umurnya 2 bulan, majikannya (prof. eisaburo ueno) ngebawa dia ke tokyo krn si majikan kerja di universitas tokyo jurusan agriculture. mereka berdua akhirnya tinggal di daerah shibuya. tapi krn setiap hari si majikan harus kerja di district yang beda (bukan shibuya), hachiko udah terbiasa nganter majikannya pergi sampe stasiun shibuya. begitu juga kalo majikannya pulang, hachiko juga pasti udah nunggu di sana.
Sampe terjadilah tragedi pd tanggal 21 mei 1925, prof. ueno meninggal krn stroke di universitas tokyo sblom pulang menemui hachiko. krn kematian prof. ueno, akhirnya sodara dari prof. ueno mengambil alih hachiko. sodaranya ini juga tinggal deket stasiun shibuya. setiap hari hachiko selalu pergi dari rumah barunya untuk nungguin majikan lamanya pulang ke stasiun shibuya.
Pada thn 1928, terjadi perombakan besar di stasiun shibuya, tapi hachiko tetep setia nungguin majikannya. sampe akhirnya pada tahun yang sama, salah seorang murid prof. ueno yang sedang meneliti anjing ras akita tertarik dengan kesetiaan hachiko. dia memutuskan utk menulis sebuah artikel yang akhirnya ngebuat hachiko menjadi terkenal di jepang. berita tentang hachiko menyebar luas sampe2 akhirnya berita dgn judul “anjing tua yang tetap setia menunggu majikannya yg telah meninggal 7 thn” di muat di koran asahi pd thn 1933. patung hachiko akhirnya didirikan pada tahun 1934 (tp sempet hancur gara2 pd II, yang di rombak ulang pd tahun 1948).
↓ patung hachiko

pada tanggal 8 maret 1935, hachiko meninggal (mati?) persis di tempat terakhir dia melihat majikannya pergi. selain sebagai meeting point, patung hachiko terkenal sebagai lambang kesetiaan di kota tokyo."

36 komentar:

  1. bacanya saja sudah terharu..

    BalasHapus
  2. Wah, kayaknya bagus ya filmnya! Yang maen Richard Gere ya? Ni film produksi taon berapa? tengkiu sdh kasih refrensi. Segera dicari!

    salam kenal. sdh aku follow...

    BalasHapus
  3. @ bang hendz : iya..lebih seru lagi kalo dah nonton..^__^

    @ disatia : baru kok dis... InsyaALLAH sekarang msh beredar di bioskop2..
    salam kenal juga..^___^

    BalasHapus
  4. mestinya ngajak aku kalau nonton, biar bisa bareng nangisnya :) btw tq dah berbagi :)

    BalasHapus
  5. @ ehhhmmm...mas aulawi..pengen sendiri biar ga ada yg ganggu nangisnya..hehehe...

    BalasHapus
  6. ehmm juga, kalau kamu yg ganggu malah seneng atuh :)

    BalasHapus
  7. @ aulawi :yeeeeeeeee...sayanya yg ga mau di ganggu kaleeeeeeeeee..=p

    BalasHapus
  8. ya udah kalau gak mau diganggu atau ngangguin hehehe, biar semut aj yg gangguin aku hihihi

    BalasHapus
  9. btw sori ganggu lagi :) cuma malu aje kayaknya jwabnku tadi gak nyambung dgn jawabanmu hehe (ada titik2nya seh), ya udah met beraktifitas aj :)

    BalasHapus
  10. Jadi kepingin nonton juga..

    BalasHapus
  11. Loh, katanya prof Ueno udah meninggal? Kok tahun 35 dikatakan ketemu ama majikannya?

    BalasHapus
  12. @ bang iwan : ^___^

    @ asopusitemus : maksudnya, mungkin ketemu ma majikannya di akhirat...begitu...^___^
    ntar saya coba edit deh biar ga rancu...^__^
    tenkyu koreksinya.

    BalasHapus
  13. @ sudino : tontonlah..InsyaALLAH bagus!^_^d

    BalasHapus
  14. wah ternyata itu kisah nyata ya.??
    memang, kalo kisah nyata itu, suka jadi seru/menarik bila dijadiin film. :D

    BalasHapus
  15. emang bener bener ya... anjing jadi seleb

    BalasHapus
  16. @ umarr : betul..kalo kisah nyata..feel-nya berasa..karena nyata..

    @ kosong : hehehhehee..iya, anjing aja bisa jd seleb..ck..ck..ck.

    BalasHapus
  17. mmm, bagus memang, terlihat dari uraian mba..hehehe, kami juga pecinta film seperti ini..tapi belum nonton dan kepengen nonton...

    BalasHapus
  18. kayanya seperti samurai.. saya sudah merinding sebelum nonton nih :)

    BalasHapus
  19. ANjing yg setia
    ANjing yang penuh cinta

    BalasHapus
  20. subhanallahh..
    saya sampe g bisa berkata apa2

    BalasHapus
  21. wiii..
    kayaknya bagus tuh..
    "kesetiaan sampai akhir hayat"

    BalasHapus
  22. mau dong nonton bareng aisyah :D

    BalasHapus
  23. blue juga suka baca baca yg seperti sedemikian engkau inginkan
    salam hangat dari blue

    BalasHapus
  24. hari ini semakin jarang ada orang yang sangat setia, rela berkorban dan mengabdi sepenuh hati kepada tuannya, contohlah hewan ini yang sangat setia pada tuannya. Salam kenal dan sukses untuk Anda.

    BalasHapus
  25. lah tar klo aku nonton sendiri ajah.... takut di ledekin klo mewek.....:)

    BalasHapus
  26. waduh jadi merasa dikomporin buat nonton

    BalasHapus
  27. wah..jadi kepingin nonton juga..
    sebelumnya saya juga udah pernah baca referensi filmnya mbak tapi belum sempet nonton sech..
    kyaknya mesti cepet2 nontonlah
    Sukses Slalu!

    BalasHapus
  28. begitu setianya seekor hewan kepada tuannya
    patuh dan penurut
    begitu indah dan mengharukan

    BalasHapus
  29. Assalamu'alaykum wr wb
    afwan baru berkunjung lagi ukht.. ^^
    humm Hachiko ya.. temen ana yang link nya juga ada di blog [paramita] pernah juga nulis tentang film ni.. jadi penasaran, ntar copy aja deh :p atau dunload .. he..3x mudah2an ga ikutan "hujan"
    [malu :p]

    BalasHapus
  30. film alternatif yang bagus sekali nih :)

    BalasHapus
  31. sudah tahu ceritanya jadi terharu juga yahhh .., hewan aja setia terhadap majikannya, eh malahan manusia perilakunya suka selingkuh....

    BalasHapus
  32. sepertinya saya dah pernah nonton hachiko sis.Iya,begitulah kesetiaan seorang hewan terhadap tuannya.Bahkan kadang jadi perantara penyelamat jiwa juga.

    BalasHapus
  33. Hmm... jadi penasaran, banyak sekali yang posting mengenai Hachiko. Emang bagus ya??? Jadi pengen nonton nih... ('_')

    BalasHapus