Selasa, April 13, 2010

My sepatu teplek VS High Heels


Astaghfirulllah....sudah tiga hari ini saya harus rela tersiksa oleh sepatu saya sendiri. Pasalnya, semenjak jumat kemaren, saya dengan sangat-sangat-sangat-sangat terpaksa harus  make high heels yang telah lama ngendon di pojok lemari kantorku. Hayyyaaaaaaaaaa.., mending kalo cuma dipake dikantor doang, ini saya harus dengan sangat rela berusaha ikhlas ikut menemaniku dari berangkat sampai pulang kantor yang kujalani dengan berjalan kaki dari kost ke tempat kerja. Jaraknya ga tanggung-tanggung, kurang lebih 1 km!. Biasanya juga ga masalah buat saya jalan tiap pagi menuju ke tempat kerja dengan jarak segitu, lah emang biasanya begitu, tapi dengan menggunakan sepatu teplek bukan high heels seperti sekarang!(hiks). Kalau berangkat dan pulang kerja biasanya saya pake sepatu teplek, lah pas dikantor, pas ada tugas lapangan, ato pas lagi madep para bos,baru saya ganti dengan sepatu kantor yangs selama ini sengaja kutinggal di pojok lemari kerja. Tanya deh pada rekan-rekan perempuan kalian , banyak kok yang melakukan hal demikian. Ya iyalah, ga banget gitu pulang pergi kantor pake sepatu  sempit yang bikin kaki lecet. Lagipula, dari dulu saya pencinta sepatu teplek, terutama yang warna putih dan krem..hehehe..sampai orang selalu mengira saya nih perawat..hohoho..

Sebenarnya ga ada ketentuan juga ditempat kerja harus make high heels. Bebas, yang penting bersepatu dan rapih. Sejarah berawal dari pertama kali saya masuk kerja saat masih magang.  Kita diajarin untuk make high heels, dan disarankan untuk make tuh sepatu, katanya buat ngatur jalan kita (Astaga..jalan aja gw diatur!). Padahal asli, saya tuh selalu menghindari pake nih sepatu. Dulu jaman kuliah..saya pernah bilang ke diri saya " gw besok kalo kerja ogah pake sepatu gituan...amit-amit nyiksa diri sendiri ".  Alhasil, nyatanya..sekarang, yah namanya juga anak magang baru..masih manut apa kata pengajar, beli-lah saya sepatu berhak, itung-itung buat latihan juga.   Dan ternyata, setelah bekerja, banyak tuh yang ga pake high heels. Hahay...lagian kebetulan dibagianku ga terlalu mantengin penampilan ini. Secara, kita anak-anak di bagian teknik bekerjanya dibelakang bukan anak-anak front yang kudu madep  para pelanggan...so, harus eyecatching.. Kadang malah saya dengan bebas hanya berkaos kaki ria bolak balik di ruangan kerja. Hehehe..yang penting mah, jaringan okeh, internet jalan, seluruh komputer ON, Program-program bekerja,beres.! soal dandanan..nomer sekian..hahaha..Lagian yang kita adepin juga benda mati bukan makhluk hidup. he...^___^

Saya kadang suka merhatiin dan bandingin, rekan-rekan saya dan saya sendiri pastinya, dengan rekan-rekan yang bagian front, terutama perempuannya. Beuh! beda buuuuu..., bukan soal wajah, kita sebenernya jauh lebih manis-manis kok.(^_^v. eh, beneran...), Tapi soal dandanan..hmmm..berasa after and before (Tau kan istilah make-up). Maksudnya, kita-kita contoh yang before di make over dan mereka yang di front yang after alias after dandan. Hampir kebanyakan perempuan-perempuan serekanku wajahnya polos tanpa make up, termasuk saya, paling banter cuma bedak,lipstik, dan blas-on tipis, Tipis-pis-pis . Sudah. Coba bandingkan mereka yang di front. Beuh..cemak cemok disana sini..alias full make up plus gaya yang feminim abis dan betah berhigh heels ria oiii!!...mantep!. Entah kadang ada yang suka dilebay-lebay-in gayanya, kayak perempuan manja..(duh..!). Kadang saya suka bertanya-tanya, kok ya mereka bisa betah ya pake sepatu setinggi itu, -kadang pernah saya lihat yang bawahnya sampai kecil dan lancip banget- sepanjang hari..ALL day..and every day...

Dan sekarang saya harus merasakan penyiksaan itu. Ceritanya saat kemaren mau pulang sepatu teplek putihku 'mangap' alias rusak. Ya Tuhan..dan dengan tanpa berdosanya si higheels dipojokan lemari tersenyum riang tau bakal digunakan. Dan dengan gontai, mau ga mau, daripada saya pulang 'nyeker' ga pake sepatu. Yang ada nanti saya di hadang dipintu satpam di kira apaan. Padahal kalo boleh milih mah, mending saya pulang jalan kaki tak bersepatu daripada harus pake highheels sepanjang 1 km. Oh Tuhan...,Tapi akhirnya daripada saya diliatin orang sepanjang jalan, terpaksalah sepatu itu kukeluarkan dari kandangnya. AAAAaaarkhg...Dan seperti yang telah kalian duga, dengan terperih-perih meringis menahan perih dikaki, saya berjalan gontai lemas pelan pulang menuju kost. Waktu yang biasanya kutempuh dengan kurang lebih 15 menit, kini berasa setahun nyampainya. ALLAH..siksa dunia ini..
Betenya lagi, salah satu rekan kerjaku yang kostnya searah, diperjalanan sambil liat kebawah dengan enteng dan polosnya sambil alis berkerut bertanya  " mun..kaki lu ga sakit tuh jalan pake sepatu berhak?" . Hmmm..dan saya cuma bisa nyengir kuda dan berkata  " ya..lumayan".  Dalam hati saya ngedumel ,  " jiaaaaaaaaahh..ga usah ditanya kaleeeeeeeee sakitnya.RRRRRRRRRRR".
Pas nyampe dikost, dengan sempurna kulempar tuh sepatu dipojokan pintu, pengen cepat-cepat terbebas, dan ALLAH..hasilnya, wew..begitu sempurna kutemukan ujung jari-jari kaki kecilku telah memerah lecet melepuh disana sini. (T_T). Oh kakiku...

Dan yang tak bisa kubayangkan lagi..besoknya dan besoknya lagi saya harus rela berangkat dan pulang kerja pakai itu sepatu. OH tidaaaaaaaaaaaaakkkk..., karena ternyata setelah melihat tabungan, kayaknya  ga bisa alias ga mungkin beli sepatu teplek baru. Oh, knapa disaat seperti ini sih.....T_T. Dan itu artinya saya harus rela berhigheels ria sampai awal bulan depan!. OH NO!. Dan ini baru tanggal 13 dan masih ada 18 hari lagi yang harus kulewati bersama higheels..OOOOOOOH Tidaaaaaaaaaakkk!!!.  Hiks..Dan pagi ini, kakiku telah lengkap dengan handiplast di tiap jarinya. Astaghfirullah....
sabaaaaaaaaar...sabar..

"Innallaha maassobirin mun...."

T_T

24 komentar:

  1. pake sepatu boots aja mbak,atau pake sandal jepit,jadi kalo mau lari,isa cepet !
    Hahahaha. .
    met siang ya mbak.

    BalasHapus
  2. iya ya mba, kami aja kalau ngeliat cewek pake sepatu highheels, keliatan cape ya, apalagi yang yg make....

    BalasHapus
  3. emang mba aisyah kerja di mana sih?
    mba aisyah rupanya org makassar juga ya?
    jai penasaran pengen kenal lebih dekat
    email saya dong...
    saya kurang familiar dg blogspot

    BalasHapus
  4. sebenarnya baiknya pakai yang hak pendek aja. atau buat jalan dari kost ke kantor dengan sendal jepit. trs ntr tinggal ganti..hehehe

    I love sandal jepit...

    BalasHapus
  5. ahah wedew capek ya mbak pake high heels..
    haduh jauhnya mbak jalan 1km tiap hari ya mbak..
    wah perjuangan luar biasa, semangat mbak
    Sukses Slalu!

    BalasHapus
  6. Ya,gemana ya sis?bisa tidak bisa musti ngikutin ketentuan perusahaan.Dan sesuatu kalau dibiasakan pasti terbiasa.Pakai stocking sis ,biar gak lecet.

    BalasHapus
  7. mending pake sepatu saya aja mbak ukuran 45,hahaha

    BalasHapus
  8. sakit ya kalo pake sepatu hak tinggi
    Kalo A mah gak mau deh hehe

    BalasHapus
  9. ternyata pake sepatu high heels itu menyiksa ya mbak??
    sabar mbak..sabar..cuma 18 hari kok..hehe..

    BalasHapus
  10. Suka capek kalau pake high heels emang, apalagi dipake jalan2. Waduh! Mending pake sendal jepit aja...

    BalasHapus
  11. gak tau, karena gak pake.. :D

    sepatu boot juga boleh kan..?

    BalasHapus
  12. Walau penggemar sepatu, tapi kalau disuruh pakek high hells terus ya enggaklah. Selamat siang mbak..

    BalasHapus
  13. hehehe...saya juga gak bisa pake high heels.. hikz..hikz..

    BalasHapus
  14. paling tinggi juga 5 senti itu juga mesti hak datar.

    BalasHapus
  15. sabaaaar
    lho itu namanya sepatu teplek ya
    baru tahu neh

    BalasHapus
  16. mudah2an mbah ga sampe make high heels

    BalasHapus
  17. hiks.... mia juga paling benci ma high heels... dan betenya, hampir tiap kantor mewajibkan pegawai wanitanya pakai high heels biar terkesan elegan. Elegen dari hongkong, elegan kagak, jari lecet iya. TERKUTUKLAH KAU HIGH HEELLLSSSSSSSSSSS!!!!!!!!! *dendam membara*

    BalasHapus
  18. brarti nggak cocok jadi model tuh... heheheh

    BalasHapus
  19. sebagian besar cewek menyukai pakai hiks...tapi ya kita sebagai lelaki heran..apa gak sakit tu? tapi ya itulah mode, walau sakit kudu dicoba...he he,...sebenarnya ini tergantung pemakai, seandainya dengna pakai hiks nyaman, ok ok saja..tapi kalo nyaman pake sepatu biasa....kenapa tidak,,,saya langsung pasang link blog ini di blogroll "sahabat-sahabat terbaikku" disidebar kiri....tukeran link ya..untuk mempererat tali silaturahim....terima kasih

    BalasHapus
  20. yg jelas kalo abis jalan jauh ,mau pake sepatu apapun enaknya dipijitin ,tul gak ? hehehe :D

    salam kenal ya,ditunggu kehadirannya di rumah saya ;p

    BalasHapus
  21. hehe sesama pembenci dan ga bisa pake high heels.. cm bisa bilang.. sabar yaaaa.. ;D tapi mendingan pake sandal sampe deket kantor, trus ganti deh, daripada jalan2 1 km pake high heelss... ;-p hehehe "Ganbatte pake high heelsnya.. ;-) "

    BalasHapus
  22. hi..hi..hi... lucu!!! Ya harap maklum, resiko karir.... he..he... enakan Ane yah... pake sepatunya kagak perlu macem-macem... Pisss V--('_')

    BalasHapus